Yamaha

Enam Kantong Jenazah Korban Cipularang Belum Diketahui

  Jumat, 06 September 2019   Ananda Muhammad Firdaus
Sejumlah kendaraan terlibat kecelakaan beruntun di Tol Cipularang tampak hangus lantaran turut terbakar sesaat setelah insiden kecelakaan. Kendaraan tersebut kini telah dievakuasi dari lokasi kecelakaan. (Dede Nurhasanudin/Ayopurwakarta.com)

JAKARTA, AYOPURWAKARTA.COM -- Enam kantong berisi jenazah dan potongan tubuh korban kecelakaan beruntun di Tol Cipularang, Senin (2/9/2019), hingga kini masih belum teridentifikasi.

"Sampai sekarang, kami belum bisa mengidentifikasi. Hasil rekonsiliasi terakhir belum ada identifikasi empat kantong jenazah yang pertama kali masuk," kata Kepala Instalasi Forensik RS Polri Kramat Jati Kombes Pol Edy Purnomo di Jakarta, Jumat (6/9/2019).

AYO BACA : Kasus Cipularang Berlanjut, Perusahaan Jasa Sewa Truk Diperiksa

Menurut Edy, pihaknya memperoleh dua kali kiriman kantong berisi jenazah korban kecelakaan Tol Cipularang dari RS Thamrin Purwakarta, Jawa Barat.

Kiriman pertama pada Selasa (3/9/2019) sebanyak empat kantong jasad utuh dan Kamis (5/9/2019) pukul 15.30 WIB sebanyak dua kantong berisi potongan tubuh.

AYO BACA : 1 Kendaraan Terlibat Kecelakaan Tol Cipularang Belum Bisa Dievakuasi

Edy mengungkapkan sebanyak empat kantong teridentifikasi sebagai jasad perempuan dewasa berdasarkan alat kelamin.

Sedangkan dua kantong berisi potongan tubuh hingga sekarang belum bisa teridentifikasi karena sudah berupa arang.

"Masalahnya data antemortem tidak lengkap. Lalu jasadnya sudah hangus terbakar dan sudah jadi arang. Itu kesulitannya. Tanda lain hampir tidak bisa kelihatan seperti luka bekas operasi dan sebagainya tidak kelihatan," katanya.

Tim forensik juga telah memeriksa data gigi dari potongan tubuh korban, namun hanya satu dari dua jenazah yang diketahui memiliki peta gigi hasil perawatan dokter.

"Identitas dari seluruh korban ini belum terungkap karena belum ada keluarga yang mengonfirmasi," katanya.

AYO BACA : Buntut Tabrakan Cipularang, Anne Minta Truk Bermuatan Dicek

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar