Yamaha

Industrsi Padat Karya Dinilai Optimal saat RUU Ciptaker Berlaku

  Kamis, 20 Agustus 2020   Republika.co.id
Ilustrasi unjuk rasa buruh. (Ayobandung.com/Irfan Al-Faritsi)

JAKARTA, AYOPURWAKARTA.COM -- Perusahaan padat karya dinilai berdampak besar terhadap masyarakat dan perekonomian nasional. Kontribusinya bakal berlipat saat Rancangan Undang-undang Cipta Kerja (RUU Ciptaker) diberlakukan.

"Jadi, investor yang masuk ke Indonesia itu yang bisa kita lihat, itu yang mendukung padat karya. Itu pasti akan mendongkrak perekonomian Indonesia," kata Pendiri dan CEO Asosiasi Digital Entrepreneur Indonesia (ADEI), Bari Arijono dalam keterangan persnya di Jakarta, Rabu (19/8/2020).

Demikian lantaran RUU Ciptaker, kata dia, akan memberikan kemudahan bagi investor atau perusahaan besar masuk ke Indonesia. Alasannya, pemerintah memangkas prosedur izin yang selama ini menjadi kendala.

Bari meyakini, nantinya perusahaan padat karya asal luar negeri yang masuk ke Indonesia akan menjadi solusi terserapnya banyak tenaga kerja dalam negeri.

"Lebih ke padat karya jadi banyak tenaga kerja yang terserap, pengangguran dan kemiskinan (membaik), ekonomi itu pasti akan terangkat, daya beli naik," lanjutnya.

Sebaliknya, jika perusahaan yang masuk dan berinvestasi bukan jenis padat karya, investor tersebut hanya akan mengambil keuntungan semata tanpa berkontribusi  bagi Indonesia.

 "Tapi kalau yang tidak padat karya, ya, kita hanya menyetor, kita hanya disedot saja, tenaga kita dipakai untuk menambah pundi-pundi neraca keuangan negara lain," katanya.

"Misal pabrik handphone, kalau Samsung, kan, sudah ada, terus Microsoft, mau bikin data center di Indionesia, Google (hingga) Facebook mau bikin inovasi apa di Indonesia. Jadi, itu bagus untuk penerapan Omnibus law, lebih cepat sasarannya," tutupnya.

  Tags Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar