Yamaha

Sudah 100 Dokter yang Meninggal Akibat Covid-19

  Senin, 31 Agustus 2020   Republika.co.id
Simulasi penanganan pasien virus corona (Ayobandung.com/Kavin Faza)

JAKARTA, AYOPURWAKARTA.COM -- Sebanyak 100 dokter meninggal dunia dalam penanganan pandemi Covid-19. Hal itu disampaikan Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) melalui unggahan akun Twitter resmi PB IDI pada Senin (31/8).

"Sejawat sekalian, sejawat dokter yang gugur dalam penanganan Covid-19 sudah mencapai 100. Demikian juga petugas kesehatan lainnya yang gugur juga bertambah," dikutip unggahan berupa gambar di akun @PBIDI, dikonfirmasi Republika kepada PB IDI Bidang Kesekretariatan, Protokoler dan Public Relation, Halik Malik.

Unggahan itu juga mencantumkan nama Ketua Umum PB IDI Daeng M Faqih. Dalam unggahan yang sama juga ia mengucapkan duka cita kepada para dokter yang gugur dalam menangani wabah virus corona.

Ia meminta doa untuk rekan-rekan dokter yang telah gugur maupun keluarga yang ditinggalkan agar diberikan kesabaran. Daeng juga meminta perjuangan para dokter itu mengilhami dan menjadi tauladan bagi setiap pihak agar tetap berkomitmen menjalankan pengabdian kepada kemanusiaan.

"Dan kita juga agar tidak putus-putusnya berdoa bagi semua kawan-kawan sejawat kita sebagai garda terdepan yang sedang berjuang membantu saudara-saudara kita yang membutuhkan pertolongan dalam perawatan Covid-19 semoga diberikan kesehatan, keselamatan, mendapatkan perlindungan dan pertolongan dari Allah SWT serta dimudahkan segala urusannya," lanjut Daeng dalam unggahan foto tersebut.

Pada 24 Agustus 2020 lalu, PB IDI sudah melaporkan 86 dokter di Indonesia yang menangani Covid-19 meninggal dunia, mulai awal pandemi. IDI mengatakan kondisi ini semakin mengkhawatirkan dan meminta pemerintah melengkapi pengaman para tenaga kesehatan, seperti alat pelindung diri (APD).

"Hingga hari ini dokter (yang menangani Covid-19) kemudian meninggal sebanyak 86 jiwa. Ini ibarat kata polisi sudah 86 (siaga)," ujar Ketua Umum PB IDI Daeng M Faqih saat ditemui di kantornya, di Jakarta, Senin (24/8).

Faqih melanjutkan, dokter yang meninggal dari berbagai spesialisasi, ada dokter paru, dokter bedah hingga masih menjalani pendidikan. Ia mengaku sudah lama mengkhawatirkan kondisi ini dan sekarang semakin cemas. Sebab, dia melanjutkan, ketika satu dokter tertular virus ini dan tidak diperiksa PCR maka bisa menularkan ke orang lain tanpa disadari.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar