Yamaha

Sampai Agustus 2020, Jabar Alami 1.039 Bencana Alam

  Kamis, 03 September 2020   Republika.co.id
Kondisi Vila Trisaksi, Purwakarta tertimpa material tanah lonsor, 8 Februari 2020. (Ayopurwakarta.com/Dede Nurhasanudin)

BANDUNG, AYOPURWAKARTA.COM -- Provinsi Jawa Barat sepanjang Januari hingga Agustus 2020 telah mengalami 1.039 bencana alam. Hal itu kemudian berdampak pada 768.319 warga.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Barat Dani Ramdan mengatakan, sebagian besar bencana alam yang terjadi selama kurun itu merupakan bencana hidrologi, termasuk banjir dan tanah longsor.

BPBD Jawa Barat mencatat 521 kejadian tanah longsor dari Januari hingga Agustus 2020.

Selama pandemi Covid-19, Dani menjelaskan, BPBD menyiapkan penerapan protokol kesehatan dalam kegiatan penanggulangan bencana alam, termasuk dalam penanganan pengungsi.

Menurut dia, penyiapan protokol kesehatan dalam penanggulangan bencana utamanya dilakukan di daerah yang rawan banjir seperti daerah pesisir utara Jawa Barat, Bekasi, Subang, Karawang, Tasikmalaya, dan Bandung.

Ia mengatakan penerapan protokol kesehatan sudah dilakukan dalam penanganan dampak bencana banjir pada April 2020 di kawasan selatan Bandung.

"Pengungsian yang biasanya kita pakai dua gedung di Baleendah contohnya, saat pandemi ini jadi empat gedung yang dipakai. Bahkan kami mendirikan tenda-tenda tambahan supaya protokol kesehatan tetap dijalankan," katanya, Kamis (3/9/2020).

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar