Yamaha

Soal Ahok, Kang Dedi: Tiru Sikap Arif KH Ma’ruf Amin

  Kamis, 02 Februari 2017   Andres Fatubun
Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi berbincang dengan Ketua Umum MUI Ma'ruf Amin.

PURWAKARTA, AYOPURWAKARTA.COM -- Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi yang juga menjabat sebagai Wakil Ketua Pengurus Cabang Nahdhatul Ulama Purwakarta mengingatkan agar kader NU tidak masuk ke dalam pusaran konflik Pilkada DKI Jakarta.

Dedi menuturkan keterlibatan NU dalam politik partisan hanya akan mencederai NU secara organisasi maupun secara komunitas yang saat ini sudah dikenal sebagai salah satu pilar kebangsaan di Indonesia.

“Sebagai komunitas maupun organisasi, NU harus cerdas dan tidak masuk ke dalam arus konflik politik partisan. Selama ini NU sudah dikenal sebagai salah satu pilar negara dalam memperjuangkan nilai-nilai kebangsaan,” kata pria yang kerap disapa Kang Dedi melalui keterangan resmi, Kamis (2/2/2017).

Menurutnya, tradisi yang ditunjukan tokoh NU selama ini harus menjadi teladan bagi seluruh anak bangsa. Ia mencontohkan tradisi saling memaafkan yang ditunjukan oleh Kiai Ma’ruf Amin selaku Rais ‘Aam PBNU yang merespon permintaan maaf Gubernur DKI Jakarta non aktif Basuki Tjahaja Purnama.

“Jadi jangan konflikan NU dengan Ahok, lihat tradisi saling memaafkan yang diperlihatkan oleh Kiai Ma’ruf Amin. Ini harus menjadi pelajaran, orang NU itu pemaaf,” katanya.

Tradisi lain yang menjadi kekhasan organisasi Islam terbesar di Indonesia tersebur menurut Dedi adalah sikap adab kesopanan saat bertemu muka dengan kiai. Ia menyebut sekalipun terjadi silang pendapat dengan kiai, perbedaan pendapat itu harus disampaikan dengan lemah lembut.

“Orang NU itu menghormati kiainya, menghormati para ulama, bentuk keberatan apapun atas pendapat seorang kiai, itu harus disampaikan secara lembut, ini tradisi kami di NU, jadi orang NU jangan mau digoreng, hati-hati provokasi,” ungkapnya.

Terkait cuitan pria yang selalu mengenakan iket khas Sunda, Rabu (1/2), dalam akun twitter resminya @DediMulyadi71, ia sempat mengklarifikasi bahwa cuitan tersebut hanya bersifat mengingatkan bahwa dalam tubuh NU ada tradisi yang harus ditunjukan di depan kiai.

“Di twitter itu kan saya bilang ada dua aspek yang bisa ditempuh, tradisi kultur dan yuridis. Secara kultur, Pak Ahok sudah meminta maaf dan Pak Kiai Ma’ruf sudah menerima permohonan maaf itu. Artinya, secara kultur itu sudah selesai. Nah, kalau ada hal yang secara yuridis harus diselesaikan, jangan sekali-kali dibawa ke ranah politik,” pungkasnya. (Eneng Reni Nuraisyah Jamil)

 

  Tags Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar